Penyedia perjudian berlisensi menghasilkan 95% penjualan

Grafik riwayat harga pada layar laptop

Pada tahun 2022, lebih dari 95 persen penjualan yang dihasilkan di pasar taruhan olahraga Jerman disebabkan oleh penyedia taruhan berlisensi. Ini muncul dari siaran pers dari Joint Gaming Authority of the States (GGL) yang diterbitkan pada Kamis, 16 Maret. Otoritas pengawas perjudian mendasarkan angka pada analisis internal dan melihat pasar yang diatur dilengkapi dengan baik dalam perang melawan penyedia ilegal.

Grafik riwayat harga pada layar laptop

Menurut GGL, pasar taruhan olahraga yang diatur menyalurkan sebagian besar permintaan. (Sumber gambar: Unsplash/ Markus Winkler)

GGL bereaksi terhadap asosiasi taruhan olahraga DSWV

Menurut GGL, regulasi hukum pasar taruhan olahraga lokal melalui State Treaty on Gambling 2021 (Gl├╝StV) mulai membuahkan hasil. Analisis oleh otoritas telah menunjukkan bahwa sekitar 95 persen dari penjualan yang dihasilkan disebabkan oleh penyedia taruhan berlisensi. Ini berarti bahwa relevansi dari bandar taruhan yang beroperasi secara ilegal hanya berkurang.

“Menurut analisis pasar kami, tingkat penyaluran lebih dari 95 persen, yang berarti bahwa selain kurang dari lima persen, taruhan ditempatkan pada penyedia taruhan olahraga yang diizinkan menurut data pajak Kementerian Keuangan Federal.” – Ronald Benter, Ketua Otoritas Perjudian Bersama Amerika Serikat, GGL

Dengan analisisnya, GGL bereaksi terhadap siaran pers dari DSWV Asosiasi Taruhan Olahraga Jerman. Dia mengkritik peraturan ketat industri lokal dan mengutip penolakan penyedia hukum oleh pasar gelap. Namun, menurut Benter, angka-angka saat ini menunjukkan bahwa penawaran legal tidak direbut oleh pesaing ilegal.

Penjualan menurun

Menurut analisis GGL, pasar taruhan olahraga akan menurun pada tahun 2022 meskipun saluran berfungsi. Berbeda dengan total pendapatan pasar game, hasilnya turun sekitar lima persen.

Di antara alasan yang dikemukakan Benter adalah tahun 2021 yang kuat. Menurut direksi GGL, perlu dilakukan pengejaran dengan para informan setelah pandemi corona usai. Di saat yang sama, penundaan Kejuaraan Sepak Bola Eropa dari 2020 ke 2021 juga memicu permintaan.

Piala Dunia 2022 di Qatar, sebaliknya, tidak mampu membangkitkan antusiasme yang biasa di kalangan penonton Jerman. Kritik terhadap penghargaan Piala Dunia dan sikap kritis banyak pemain akan berdampak negatif pada pasar taruhan olahraga.

GGL menjanjikan dialog

Sebagai regulator perjudian nasional, adalah tugas GGL untuk menciptakan pasar taruhan olahraga yang aman di Jerman. Ini juga termasuk dialog terus-menerus dengan para pelaku pasar. Menurut pernyataannya sendiri, otoritas akan mencari pembicaraan dengan DSWV. Benter tidak mengesampingkan penyesuaian kerangka hukum. Ini pada akhirnya tergantung pada apakah ada kebutuhan untuk merevisi peraturan saat ini.

Author: Kevin Hughes